Diskusi Inspiratif dengan Seorang Kawan Ateis

Baru saja terlibat diskusi mencerahkan dengan seorang kawan ateis sejati. Ateismenya menginspirasi sampai-sampai sempat terpikir andai saja Tuhan memang tak ada, maka saya akan
Sumber: Google Search
menjadi seorang ateis bak kawan itu. Kesejatian ateismenya membuat saya menghormatinya kendatipun berbeda pandangan hidup. Coba deh simak diskusi inspiratifnya – sebenarnya kami tidak berdiskusi dalam bahasa Indonesia namun demi kepuasan pembaca maka saya terjemahkan:

Kawan  : hai bro apa kabar, lama tak dengar kabarmu?
Saya       : Hei sekarang dimana brow?
Kawan  : Dia menyebutkan suatu negara.
Saya       : wih sudah berapa lama di situ? Pantesan jarang terdengar didiskusi angkatan. Kapan pulang ke Indo?
Kawan  : sejak 2001 bro. Kayaknya tidak balik ke Indonesia lagi.
Saya       : betah juga ya di sana. Apa sudah menikah di sana? Hahaha
Kawan : Hahaha. Saya masih menikmati jomblo bro. Saya sudah pindah kewarganegaraan, jadi sudah warga negara sini bukan Indonesia lagi.
Saya       : Oya?.. sampai segitunya di negeri orang ya.. sampai pindah kewarganegaraan.
Kawan  : Bukan gitu bro. Saya pindah warga negara karena ateismeku bro. Tahukan saya ateis sejak 2000?
Saya       : apa???? Parah lu bro. Apa ndak cukup agama KTP dikosongkan gitu?
Kawan  : biasa aja bro. Indonesia kan ideologinya Pancasila – sila Pertama: Ketuhanan Yang Maha Esa. Saya kan Ateis, jadi harus pindah lah bro. Masa saya Ateis mengaku warga dari negara bertuhan.
Saya       : wah..wah.. Ateis-mu berintegritas banget bro, radikal gila. Soalnya ada juga tahu paham ateis tapi tetap aja warga Indo, ktpnya ada agamanya lagi..
Kawan  : hahaha. Itu Ateis Pemula bro, masih nyoba-nyoba jadi ateis. Ateis itu bagiku pandangan hidup dan jati diri.
Saya       : Oh. Ada juga yang namanya ateis pemula ya.. kalo bahasa gaul di sini ATEIS CUPU dong bro..
Kawan  : Apapun lah itu... ATEIS CUPU boleh lah.
Saya       : Brow.. dulu jadi ateis bukan karena kepahitan sama orang teisme ya? Orangtua mungkin, atau teman atau mantan? Hahaha.. sorry kalo nyinggung, pengen tahu saja?
Kawan  : Tak masalah bro. Saya jadi ateis karena belajar. Tak ada kapahitan sama siapapun. Jadi bukan jadi ateis karena balas dendam nih bro, hahaha. Relasi dengan orangtua baik, kamu tahu kan orangtua gimana religiusnya. Mereka agak berat waktu saya bilang saya pilih jadi ateis, tapi akhirnya bisa terima. Teman dan mantan kebetulan juga pada baik-baik. Termasuk kamu bro baik juga kok, hahaha. Ateisme itu lebih besar dari balas dendam bro. Ateisme tidak serendah itu bro.
Saya       : kalo motivasinya balas dendam, itu ateis apa namanya bro? Hahaha.
Kawan  : itu namanya Ateis Labil.
Saya       : ada-ada aja lu bro. Kalo gitu bahasa gaulnya ATEIS GALAU tuh.
Kawan  : hehe, jadi orang gaul sekarang ya..
Saya       : Ateisme mu sudah mantap banget kayaknya bro.
Kawan  : Ateisme itu fakta bro. Ateisme lebih dari balas dendam, lebih dari topik diskusi digrup dan status-status media sosial. Ateisme itu pandangan hidup yang berangkat dari fakta dan kebenaran yang mengubah kehidupan dan membentuk kehidupan jadi lebih baik.
Saya       : Gitu ya bro.. jadi kamu kurang setuju ya bro kalo diskusi di grup atau di medsos tentang ateisme?
Kawan  : Diskusi boleh saja bro tapi jangan asal diskusi, tapi harus konstruktif. Tidak baik menyerang isme orang tanpa krama dan integritas. Kalo kamu teisme bersikaplah selayaknya teisme, kalo kamu ateisme berlakulah layaknya ateisme sejati. Lakukan yang kamu katakan dan katakan yang kamu lakukan. Tidak baik merasa paling tahu, paling benar. Seharusnya rendah hati.


Saya       : apa ada juga istilahnya ateis yang suka berdebat destruktif bro? Hahaha 100x..
Kawan  : kenapa? Mau cari bahasa gaulnya juga ya? Apa bahasa gaulnya ateis sok tahu?
Saya       : ATEIS SOTOY. Mantap. Jadi hari ini saya kuliah tentang ateisme darimu ini bro. Saya belajar empat jenis orang ateis: Ateis Cupu, Ateis Galau, Ateis Sotoy dan Ateis Sejati. Yang terakhir kayaknya kamu bro. Tapi saya doakan kamu jadi teisme kembali bro.. gimana?
Kawan  : hmm. Jadi guru ini saya ya hari ini. Kau masih berdoa, saya sudah bertindak mencerahkanmu menjadi ateis bro. Hehehe
Saya       : Jadi satu langkah di depanku ya. Ok lah bro sampai jumpa lagi. Cepatlah cari pasangan mungkin pandangan hidupmu atau ismemu berubah setelah dapat jodoh.
Kawan  : hehehe. Sampai jumpa bro


                Demikianlah diskusi mencerahkan dengan kawan lama, yang dengan kagum saya sebut namanya, SATIRE. Yang pengen belajar menjadi ateis sejati dari dia bisa googling aja namanya. Nanti bisa memperdalam Ateis Cupu, Ateis Galau, Ateis Sotoy dan Ateisme sejati. Bagi yang sudah ateis, silahkan takar ke-ateisanmu. Semoga diskusi kami juga mencerahkan pembaca.